Monday, January 08, 2007

Dah lah pemakanan tak seimbang, hidup pun tak seimbang

Ehem...Ehem..mic test...

Ramai yang tanya, weh pyan, bila nak update blog ni, bila nak hantar ‘Friday Tazkirah” ni. Dah dua minggu dah missed. Dan sebagainya.
Hehehe..aku yang terasa glamer ni (perasan sungguh!!! Rosak amalan tau!! astaghfirullah) pun rasa bersalah, sebab tidak memenuhi permintaan.
Tak lah banyak, tapi walaupun satu permintaan, kita kena tunaikan.
Aku yang sebenarnya terkorban, dek hanyut dengan perayaan korban yang dah lama berlalu – (alasan)
Mintak maaf lah. Aku ni ada penyakit. Penyakit ni boleh diubati. Tapi penyakit aku ni pun menyebabkan penyakit aku ni tak diubati dengan cepat.
Itulah penyakit malas. Boleh diubati. Tapi Malas nak ubat. Macam mana nak diubati?
Apa aku tulis ni?
O.klah cerita lain lah pulak.

Since semua orang sibuk membicarakan cerita korban, minggu lepas, aku tak terasa nak cerita pasal korban.
Lain kali lah. InsyaAllah, penghayatan korban ni tak basi-basi sampai bila2.
Hari2 kita kena berkorban. Bukan setakat setahun sekali RM350 dikorbankan.
Banyak benda lain kita boleh korban. Dengan asbab korban ni lah, baru kita dapat rasa kemanisan beragama, kemanisan menjadi hamba, kemanisan akhirat, dan kebusukan dunia.

Kali ni, aku nak cerita pasal seimbang dunia akhirat. Aku telah ditegur seseorang bahawa aku tidak seimbang dunia akhirat.
Lalu aku pun mula berfikir.

Ramai cakap, "InsyaAllah, hidup aku dah seimbang, dunia akhirat". Betul ke?
Encik ISmet Ulam Raja, seorang kawan aku pun kata hidup dia dah seimbang sbb dia selalu jugak solat kat masjid, baca quran dan sebagainya.

Mari kita lihat Ibadat khusus (Akhirat) vs Ibadat keperluan (dunia) dalam kehidupan seharian Encik Ismet Ulam Raja:

2300 – Tidur – keperluan dunia
0000 – Tidur – keperluan dunia
0100 – Tidur – keperluan dunia
0200 – Tidur – keperluan dunia
0300 – Tidur – keperluan dunia
0400 – Tidur – keperluan dunia
0500 – Tidur – keperluan dunia
0600 – Surau, Solat berjemaah di surau/masjid – wajib, kalau takde 14 sebab pengahalang (tempat azan dilaungkan, rumah Allah, bukan bilik solat kalau qariah tu dah ada surau/masjid) – Keperluan Akhirat
0630 – Baca Al-QuranKeperluan Akhirat
0700 – Bersiap ke tempat kerja – Keperluan Dunia
0800 – Bekerja – Keperluan Dunia
0830 – Breakfast – Keperluan Dunia
0900 – Bekerja – Keperluan Dunia
0930 – Solat Dhuha – Keperluan Akhirat
1000 – Bekerja – Keperluan Dunia
1100 - Bekerja – Keperluan Dunia
1200 - Bekerja – Keperluan Dunia
1300 – Rehat….Makan – Keperluan Dunia
1330 – Solat Dzuhur berjemaah di surau/masjid – wajib, kalau takde 14 sebab penghalang (tempat azan dilaungkan, rumah Allah, bukan meeting room kalau bangunan tu dah ada surau) - Keperluan Akhirat
1400 – Bekerja – Keperluan Dunia
1500 – Bekerja – Keperluan Dunia
1600 – Bekerja – Keperluan Dunia
1630 - Solat ‘Asar berjemaah di surau/masjid – wajib, kalau takde 14 sebab penghalang (tempat azan dilaungkan, rumah Allah, bukan meeting room kalau bangunan tu dah ada surau) - Keperluan Akhirat
1700 – Balik kerja, main sukan, minum petang – Keperluan Dunia
1800 – Rehat kat rumah, tunggu badan ‘sejuk’, main ngan anak2 – Keperluan Dunia
1900 – Solat Maghrib berjemaah di surau/masjid wajib, kalau takde 14 sebab penghalang (tempat azan dilaungkan, rumah Allah, bukan bilik solat kalau qariah tu dah ada surau/masjid) – Keperluan Akhirat
1930 – Baca Quran – Keperluan Akhirat
2000 – Makan Malam – Keperluan Dunia
2030 – Solat Isya’ berjemaah di surau/masjid wajib, kalau takde 14 sebab penghalang (tempat azan dilaungkan, rumah Allah, bukan bilik solat kalau qariah tu dah ada surau/masjid) – Keperluan Akhirat
2100 – Tengok TV – Takde tuntutan – Keperluan Nafsu yang membazirkan waktu
2200 – Tengok TV – Takde tuntutan – Keperluan Nafsu yang membazirkan waktu
2259 – Menguaaaaaaaaaaaaaaaap…………………………..- Keperluan Dunia
2300 – ZZZ – Keperluan Dunia
0200 - GoLLLLLLLL!!!!! Takde Tuntutan - Keperluan Nafsu

Kenapa aku kata Ibadat keperluan itu dunia dan Ibadat khusus itu akhirat.

Sebab ibadat keperluan itu amat perlu untuk kita hidup. Itu hak badan kita, hak kehidupan kita di dunia. Kalau tak buat hak badan kita dan tak tunaikan hak badan kita, maka kita berdosa. Sebab itu ia Ibadat. Memang islam tu cantik.
Tapi tak boleh la melebihi keperluan ibadat akhirat.

Ibadat khusus (akhirat) , kena buat paling kurang pun, seimbang dengan Ibadat keperluan. Lagi baik kalau lebih.
Ye lah nak duduk kata sana selama-nya, bukan kejap2….bukan boleh balik ,ambik tambah amalan ke apa ke…

Tapi, bagi yang menimba ilmu di jalan Allah, bagi saintis2 Islam, bagi teknokrat2 Islam, dan bagi penyelidik2 Islam, pendidik, peniaga makanan Islam, pendakwah2 Islam, dan mereka yang admin pejabat2 untuk kemajuan Islam, dan segala kerja yang mencakupi bidang fardhu kifayah, maka selagi cara kerja anda terjaga dan terkawal dalam batas2 Islam, Insya Allah ganjaran yang amat besar bagi anda kerana anda membantu ummat.

Nota kecil : (fardhu kifayah bukan bermakna: org lain buat tapi aku tak payah, tapi ia bermakna, kalau takde orang buat dengan aku2 sekali jadi payah)

Bukan kerja jaga sistem komputer dan audit macam aku kat kompeni omputih ni! Hanya keperluan dunia sahaja. Selain menjadi asbab mendapat rezeki, dan bukan menyumbang secara khusus kepada dunia islam itu sendiri.

Analogi Ibadat khusus dengan Ibadat Keperluan Dunia ialah:

Tandas adalah keperluan setiap manusia. Tempat melepaskan hajat ini sangat penting.
Maka bagi yang membina rumah, ada tandas dibina juga.

Yang membina bangunan pejabat, ada tandas dibina juga.
Yang membuat bus stand, shopping complex jusco terbesar di Malaysia, giant, gergasi, gerai makanan, pusat sukan dan macam2 lagi semua ada tandas. Ia satu keperluan penting.

Manusia dan tandas tidak dapat dipisahkan, jika terpisah rosaklah badan, busuklah manusia.
Setiap kita menginginkan tandas. Sukanya hati kalau dapat tandas time2 emergency.

Bersyukur tak terkata apabila sesebuah tempat yang kita pergi ada tandas.

Namun, sanggupkah kita duduk lama2 dalam tandas? Macam mana bersih pun tandas tu, ia tetap ‘kotor’. Ia tetap tempat yang ‘jijik’.

Kita perlukan tempat jijik tu, tapi kita tak perlukannya setiap masa.
Kita harus kembali ke dunia luar secepat mungkin.

Samalah juga dengan dunia.
Dalam ISLAM dunia ni diibarat seperti bangkai, sampah dan segala bentuk keburukan, kebusukan, disamping tipu daya yang nyata (macam hiasan kat dalam tandas jugak)
Dunia ni sebenarnya keperluan kita untuk hidup sementara. Kita tak boleh tenggelam dalam dunia lama, kelak kita akan jadi ‘busuk’.
Kita perlu buang sifat menyibukkan diri pada dunia dan tambahkan sifat menyibukkan diri pada tempat asal kita (akhirat) - Aku masih belum betul2 sibuk dengan urusan akhirat.

Dari pada jadual Encik Ismet Ulam Raja yang disertakan di atas, secara kasar, berapa jam sangatkah kita beribadat khusus (akhirat) dalam 24 jam????
4 jam. At most!. Paling banyak kalau ikut jadual kat atas. Kalau korang punya better alhamdulillah.

Dalam 4 jam tu, compare to 24 hours
Pergh…satu per enam. 16%

1/6 daripada modal (umur) kita gunakan untuk carik Akhirat?
Macam mana ni? Kat mana yang seimbang?
Kenapa zaman sekarang orang kata seimbang?
Pahamkah apa maksud seimbang? Balance?

Tanya lagi diri aku. Cukupkah seimbang? Bukankah lebih baik dilebihkan? Boleh cover dosa yang bertimbun tu.. sedey :(

Jadi apakah yang kita boleh buat? Ingatlah dakwah adalah satu ibadah khusus.
Ia bukan Ibadah Keperluan. Cuma kita harus tahu apa yang dimaksudkan dengan dakwah, bila dan bagaimana nak berdakwah, dan bagaimanakah cara dakwah yang nabi tempuhi dan lakukan. Ia lebih berkat kerana ia sunnah dan sudah diperakui berkesan.

Apa yang bermain dikepala otak aku ni, bukan bermaksud kita tak payah kerja or kurangkan kerja dan jadi pemalas.
Jadilah pekerja yang rajin, dedikasi, tidak membuang masa (jadi jauh lebih baik dari aku yang agak hampeh ini) dan SENTIASA mengingati Allah.
Relatekan segala yang terjadi semasa kita sedang bekerja dengan kekuasaan dan kehendak Allah.

Apa2 yang datang, SEMUA dari Allah. Dengan itu kita akan jadi ringan untuk pergi solat dan ingat pada Allah SETIAP masa dan DETIK walaupun tgh sibuk bekerja di pejabat atau di mana sahaja.
Namun, untuk keberkatan, WAJIBLAH mendahulukan Allah dalam setiap perkara, walau macam mana penting pun kerja kita (Tentera ISLAM, waktu di medan perang pun solat, inikan kita yang sedang perang dengan bos dan deadline….)

Disamping itu, curiklah masa untuk beribadat bagi hari akhirat.
Allocatekan masa kita untuk Allah. Jangan tunggu sampai lapang baru nak buat. Sampai bila pun tak lapang. Kena ada pengorbanan dalam nak meningkatkan Iman.
Komited dengan masa yang diperuntukkan. Istiqamah.
Mengajaklah semua orang yang kita temui kepada Allah (Dakwah). Secara berhemah. Secara Sunnah.
Pelajari ilmu fardhu ain dengan mantap, dan ajarlah kepada keluarga dan anak2.
Kurangkanlah tidur malam, tinggalkanlah selimut dan katil, tinggalkan kehangatan pelukan sang isteri/suami/bantal dan ajaklah mereka (kecuali bantal) bertahajjud. > Pesan untuk diri sendiri..hehehe

InsyaAllah, mudah-mudahan Allah berikan hidayat dan taufik untuk kita berubah kepada yang lebih baik. Kita kan mungkin nak mati kejap lagi? Kan? Betul kan? Tak tipu kan? Aku tak extreme kan? Aku tak cakap merapu kan? Aku tak cakap tipu kan? Aku tak cakap main2 kan? Aku tak cakap putar alam dan putar belit kan? Aku tak 'yo yo o' kan?

Kalau begitu :
Bayangkan malam esok kita dah dalam kubur sorang2. Dah terputus amalan. Nak tambah dah tak boleh. Kantung tak lah seberat mana. Boleh survive ke??? Cuak beb…

Cuba imagine : Allahyarham Ahmad Suffian bin Osman . Cuak kan? Lagi cuak kalau mengikut kawan aku ialah perkataan Allahyarham digantikan dengan Mendiang (na’udzubillah). Parah tuuuu…..
Jangan takut sebut mati. Lagi ingat mati, lagi bijak kata Rasulullah SAW
Lainlah kalau kita tak nak di approve bijak oleh Rasulullah SAW.

Di akhiri post kali ini dengan cerita bagaimana Saidina Ali menangis mengenangkan dunia yang penuh tipu daya ini.

Dhirar bin Dhamrah al-Kinani r.a berkata kepada Muawiyah (setelah ditanya keperibadian Ali r.a)

“Demi Allah, aku bersaksi bahwa suatu ketika aku pernah melihat Saidina Ali berdiri di sebahagian sudut tempat biasa dia beribadah malam, sedang ketika itu malam hampir melepaskan selimut kegelapannya dan bintang-bintang telah tenggelam, lalu dia masuk kedalam mihrabnya sambil memegang janggutnya dan beliau duduk bersimpuh sambil menangis tersedu-sedu seperti seseorang yang digigit kala jengking, dan menangis sepeprti seorang yang sedang dirundung kesedihan.
Seakan-akan saat ini juga aku (Dhirar) sedang mendengar ratapannya. Berkali-kali dia berkata dengan penuh kerendahan di hadapan Allah,


“ Wahai Tuhan Kami! Wahai Tuhan Kami” Kemudian dia berkata kepada dunia yang fana ini, “Wahai dunia, mengapa kalian menipuku, mengapa pula kamu selalu muncul mendekatiku? Menjauhlah, menjauhlah kamu dariku! Tipulah orang lain selain aku! Sesungguhnya aku telah menceraikan kamu dengan talak tiga! Karena umurmu sangat sebentar, majlismu sangat hina dan kedudukanmu sangat rendah! Ah.. Ah.. Ah..! (Apa yang harus aku lakukan, alangkah ruginya aku ini), karena perbekalan sangat sedikit, sedangkan perjalanan amat panjang dan penuh bahaya!?”

Mendengar kisah ini, Mu’awiyah tidak bisa lagi menbendung air matanya sehingga meleleh dan membasahi janggutnya. Dia pun mengusap air matanya dengan hujung bajunya dan orang2 yang hadir dalam majlis itu pun menyedari dan ikut menangis.

Itulah kisah Saidina Ali membenci dunia. Bagaimana seseorang yang disayangi Allah dan Rasulnya (Nabi SAW bersabda sehari sebelum perang Khaibar) pun takut akan tipu daya dunia. Apatah lagi saya pemblog yang hin aini.
Sekian…

p/s - Aku pun nak cuba buat2 nangis jugak….(hati tak lembut, susah nak nangis. Kalau susah nak nangis, kena buat2 nangis dihadapan Allah, wujudkan suasana takut dan bersalah serta mengharap)

p/p/s - Timbanglah sebelum anda ditimbang (oleh Neraca Allah)

Majulah timbang untuk pembaca blog!

Wassalam.

5 comments:

famil said...

actually kerja juga ibadah.. dan memenuhi tuntutan ukhrawi.

plus tengok tv juga boleh dikategorikan sebagai ibadah. depends on what documentary u watched. :p

abu_harraz said...

true...
ibadah khusus vs ibadah keperluan
it carries A HUGE DIFFERENT on how they are weighed...

KNizam said...

ko memang hebat memblog pyanto marcello. aku terkasima lagi. terkasima & memblog keperluan duniakah?

arif said...

I am touched ngan kisah Saidina Ali...sungguh. Thanks Pyan for the time, appreciate your thoughts.
-Aku bukan baik tapi berusaha menjadi baik-
@rifXOM

abu_harraz said...

kno salmonella,
itu semua keperluan doniaaaaa....
sama dengan harta ahmad albab....keperluan doniaaa juggaaa

arif, kau telah disentuh...?
kalau kecik2 dulu masa aku main kejar2 (time tu orang susah nak kejar aku sebab aku masih lari laju....errr laju la jugak) bila kena sentuh kita 'jadi'


-aku pun berusaha menjadi diri aku yang terbaik-