Friday, September 29, 2006

SUCI DALAM DEBU Yang Bukan Kompolan IKLIM

SUCI DALAM DEBU

Aku rasa ramai tau lagu ni……Lagu famos kompolan IKLIM dari ganu kiteeerr..

Aku bukan nak tulis pasal lagu ni..
Cuma aku nak tulis pasal apa itu SUCI DALAM DEBU

Rumah aku dan korang mesti ada,
Satu , dua atau tiga bukan persoalaannya,
Kegunaannya sangat banyak,
Tapi ramai orang macam aku tak nampak,
Sebab itu di rumah kita semua ada,
Tapi di hati kita, dimanakah ia?

Bila orang kata rumah aku ada hantu,
Hidup aku terus jadi haru biru,
Aku pun terus carik SUCI DALAM DEBU,
Dengan harapan hantu tak kan ku temu.

Bila orang fitnah aku buat dosa besar,
Aku terus gelabah dan gusar,
Macam mana aku nak tangkis?,
Rasa macam nak menangis,
Tiba-tiba teringatkan SUCI DALAM DEBU,
Ah, selamatlah aku,
Orang mesti kata aku tak tipu,
Walaupun aku bersumpah palsu.

SUCI DALAM DEBU ni kulitnya cantik,
Ada yang kulitnye berlorek – lorek,
Memanglah, kalau nak beli mesti nampak menarik,
Ye lah benda penting, tak kan nak lebih kurang je dik…

Aku simpan SUCI DALAM DEBU di tempat yang tinggi,
Sebab orang kata ia perlu dihormati,
Bila dah letak tinggi sangat-sangat,
Lama-lama, langsung tak ingat,
Sebab tu la SUCI DALAM DEBU ia diberi pangkat.

SUCI DALAM DEBU sangatlah aku hormat,
Bilaku sentuh, mesti kuberi ciuman yang hangat,
Tapi apa yang buat aku terkilan,
Aku macam tak dapat apa2 pun pengajaran,
Adakah kerana salah syaitan?
Atau aku ni yang ada penyakit wahan? (penyakit cinta dunia, sayang harta, sayang hiburan)

Kini masanya aku buang debu-debu,
Yang meliputi Kitab Allah Yang Satu,
Ilmu di dalamnya meluas tidak terkira,
Kebijaksanaanya memang diperkata,
Pelajaran darinya harus ku timba,
Agar kuburku tidak gelap gelita,
Agar akhiratku tidak derita,
Agar hatta bila ku makan agar-agar pun, aku masih sentiasa ingat kepadaNYA. (ayat penyedap je)

SUCI DALAM DEBU lah penyelamatku,
Hadiah dari Muhammad anak yatim piatu,
Supaya dapat menjadi penunjuk jalanku,
Akan kan kupertahankan dengan air mata dan darahku!!!

Nyahlah debu-debu di badanmu,
Akan kuserlahkan kesucianmu.
Since kau diturunkan di dalam Ramadhan,
Dalam Ramadhan juga aku ingin kembali ke pangkal jalan.
Ya Allah, berikanlah aku kekuatan untuk beristiqamah dalam memahami al-Quran

Al Furqan : 1- 2:
“Maha suci Allah yang telah menurunkan Al Furqaan (Al Quran) kepada hamba-Nya, agar dia menjadi pemberi peringatan kepada seluruh alam”

“Yang kepunyaan-Nya-lah kerajaan langit dan bumi, dan Dia tidak mempunyai anak, dan tidak ada sekutu bagiNya dalam kekuasaan(Nya), dan dia telah menciptakan segala sesuatu, dan Dia menetapkan ukuran-ukurannya dengan serapi-rapinya “

SAJAK NUKILAN SENDIRI TAPI ISI DI CEDOK DARI PRESENTATION YANG DITERJEMAHKAN OLEH ALIF_LAM_MIM_117@yahoo.co.uk (tak nampak copyright pun? aku blasah la)

4 comments:

Anonymous said...

hahahha puas aku fikir apa tapi bila ko ckp ko letak tempat plg tinggi aku dah dpt tangkap...tp kan akulah...aku bole baca novel atau mag tu tak rasa malas pun tp aku bila baca Quran nah habiskan satu page pun payah kan...aku takut aku terlalu cinta kan dunia lebih drpada yg kekal...sampai skrg aku masih dan masih melawan hati dunia aku hehhehe...thanks....

jiran tetangga tgkt 11...hehhhe

abu_harraz said...

jiran tetangga..
sebagai seorang jiran, eloklah kita berkenalan..
siapakah kaooooo??

hehehe....

Hamka said...

bukan ustaz (aku) cakap, 'suci dalam debu' adalah bertayamun...

iaitu jika kita berhadas besar dan tidak ada air, bagaimana nak menyucikan diri?

tak perlu berguling di atas debu...

jadi bertayamunlah dan selamat bersuci dalam debu!

abu_harraz said...

pakai debunga kat bunga yang guna untuk pendebungaan , boleh ke?

suci aku rasa debu tu..